Super Deal ‘2 Billions’ in Teaching English

by: Marisa Fran Lina

Game for >= 1 student, Things: White Board & Board Marker (Optional), valuable & invaluable things (or you can make/draw it), Focus: Vocabulary mastery & Translation skill

It occurred on Monday this week, when I had to teach Zievan and Ersa again. Actually, at home I had prepared about Family 100 quiz, but then in the time of teaching English the children insisted and selected Super Deal ‘2 Billions’ to be our game of main course that day. It started with we collected some valuable things, just like mobile phone, and I asked Ersa to take money of their monopoly game and some cards of city around the world as the card trip. We also gathered some ‘zonk’ thing (less valuable thing), it can be candies, tissue, pieces of paper, etc.

Afterward, I asked them to hide themselves because I would like to hide the gifts in some places. I also drew 3 curtains on the white board, just like in the real Super Deal. I spread evenly both valuable and invaluable things. The preparation was ready so I called them.

I brought the book of ‘Elementary Grammar Games’ to give them some questions. I gave them 2 choices at first; a pile of money and 1 piece of money. If they could answer correctly the question, they would own the pile of money and deserved 2 choices to play the super deal. If they were wrong, so they would own a piece of money and only deserved once time to play the super deal. In answering the questions, sometimes they got difficulties, so I offered them some clues or changing the questions. But they had to sacrifice their gotten money would be. In detail, I would take 3 pieces of money if they wanted me to give them 1 clue. If they wanted to change a questions, so I had to take 5 pieces of the money.

Then, the game began. After “suit”, Ersa, again was the first player. The questions were almost same with the previous game (see Category Quiz), it is about translation game. For instance, I asked them topics that we had learned before based on their ability; “I watch a sad film but I do not cry”. She had to translate it into Indonesian. It was correct so I gave her a choice again, “you are still with the pile of money or something under the book?”, After she shook her hand and said “Deal”, I would gave them the last offer “You choose something under this book or something behind the curtain 1?”. Saying “Deal” then we opened the curtain. In that day, Zievan successfully own more than 900 billions rupiahs because the monopoly money was in dollar so we multiplied them (in order to be much bigger amount). Ersa got more in the card trip around the world. TThey both also got the “zonk” too; like dirty tissue./paper, a bottle of caju putih oil and a short pencil inside of the wallet, etc 😀

You would find extremely exciting both you and students because it was quite surprising. The game continued until all concealed things were revealed :D, and I guessed that this was their favorite game over all :).

Hopefully, thanks a bunch again for Zievan and Ersa who always give me a new inspiration every meeting 🙂 (F)

Category Quiz

game for >= 1, utensils: paper/board, pen/board marker, vocabulary and translation game
by: Marisa Fran Lina

This is one of the game that I usually use to teach the children in the grade of 3 and 5 of elementary school. This was a sudden game that we created together when it came to the ice breaking time. This game/quiz came from a TV show, Category Quiz, then we adapted into our game. It is very good to enrich tour students’ vocabulary.

We, divided the white board into 4 squares. After that, we wrote 1 category for each square. For example, I put Fruits in Square 1, Animals in Square 2, Comparative Degree in Square 3 and Superlative Degree in Square 4. Naturally, these categories could be replaced based on the students’ offers (commonly according to their topics learned). Don’t forget also to define scores for every square, for example Square 1 is 10, Square 2 is 20, Square 3 is 30 and Square 4 is 40. These scores determination are varied.

Now, it is time for starting the game. There were two participants; Zievan (my students of 5th grade of Elementary School) and Ersa (my students of 3rd grade of Elementary School). To decide the first turn, we usually play “suit”; scissors, stone and paper in 3 times. Finally, finding Ersa as the first player. Ersa chose the 1st square with the score 10 for each correct answers. I gave her 5 questions of fruits vocabulary. She must answered every questions not more than 5 seconds. The questions are related to fruits in English, so she must translate it in Indonesian or the otherwise. If she could answer 1 question, I would like to throw the question to Zievan, her rival. Then, Zievan will stole her score. I found it is quite interesting when they had to answer it quickly before the rival grabbed it.

The game continued until the square of superlative/comparative degree. In this section, they have to answer questions concerned with the form of adjectives in the degree. I also asked them about double syllables and the meaning in Indonesian, since they would get bonus score for every correct answer. In detail, I asked “Big”, they answer “Bigger” (comparison), with double “g” (syllables) and Indonesia is “besar”. Eventually, the results showed that Ersa was the winner because she derived much more scores than her brrother Zievan, she successfully opened the Square 4 which has the highest score for each questions. Congratulations! :)

by: Marisa Fran Lina

Thanks in deep for Zievan & Ersa :)

This table below shows how to start the game. Happy Playing.. :) (F)

 FRUITS

10

ANIMALS

20

COMPARATIVE DEGREE30  SUPERLATIVE DEGREE40

 

HIde & Seek, Save Your Thing!!!

game: >= 2 people

Aims: Fun Hiding & Seeking, Learning Numbers, Speaking & Listening, Writing & Reading, Vocabulary

Things: 1 precious thing (It can be ball, book, pencil, etc)

1. 1 people as a seeker, others as the hiders

2. the people who keep the precious thing must close the eyes and count from 1 until 20, while the others are looking for a safe place to hide. But before they hide, they have to leave a clue or guidance where they hide (written: I hide only in the house)

3. after 20, the seeker must look for the others but he/she must keep the precious thing. It mustn’t be touched by other players.

4. he/she must find all of the players and safe the precious thing. After he/she found all of the victims, the victims stand (line up) behind the seeker and the seeker should choose randomly who will be the seeker by closing the eyes and mentioning the number of the player in the line. The new seeker found! but if the seeker couldn’t save the precious thing, so he/she must be the seeker again, until 3 times!

5. the winner is who never be the seeker 🙂

It is FUN GAME for ice breaking in learning for kids 🙂

Reference: Source: Hamlyn..2009.The Best-Ever Games for Kids.New York: Hachete.UK.Company

by: Marisa Fran Lina, S. Pd. I (Staff and Lecturer in English Department of STAIN Salatiga)

(F)

Dot to Dot

Game : >1 students

Aims: Fun Drawing, Learning Numbers, Listening, Vocabulary

Things: Board & marker / paper & pencil, eraser

1. Please draw these for the first:

.1            .2            .3            .4            .5            .6

.7            .8            .9            .10          .11          .12

.13          .14          .15          .16          .17          .18

.19          .20          .21          .22          .23          .24

.25          .26          .27          .28          .29          .30

.31          .32          .33          .34          .35          .36

Hints: you can change the numbers into letters, colors, etc.

2. Think about a thing that can be drawn by connecting the dots

3. It can be key, home, ship or boat, etc

4. Instruct your student to draw what thing do you want from 1 dot to other dots (mention the numbers;from the number 20 to 2, 2-21, 19-22, 19, 26, 26-27, the last is 27-22. what is the thing?) You can also add the instructions about shapes of the line; it is straight/it is bend/it is circle/it is curve, etc.

4. E.g.for the thing: a ship/a boat

a ship_dot to dot numbers.

JUST TRY!!! It’s FUN!!

Reference: Source: Hamlyn..2009.The Best-Ever Games for Kids.New York: Hachete.UK.Company

by: Marisa Fran Lina, S. Pd. I (Staff and Lecturer in English Department of STAIN Salatiga)

(F)

 

Sukses Menjadi Guru yang Menyenangkan

 Menjadi seorang guru tentunya menjadi tantangan tersendiri, bahkan kita (guru) sering berpikir “Apakah kita termasuk guru ideal bagi murid-murid? Apakah murid-murid selalu mengharapkan kehadiran kita? Seperti apakah guru ideal itu?”

Pada dasarnya tugas guru yang paling utama adalah mengajar dan mendidik. Sebagai pengajar ia merupakan medium atau perantara aktif antara siswa dan ilmu pengetahuan, sedang sebagai pendidik ia merupakan medium aktif antara siswa dan haluan/filsafat negara dan kehidupan masyarakat, dan dalam mengembangkan pribadi siswa serta mendekatkan mereka dengan pengaruh-pengaruh dari luar yang baik dan menjauhkan mereka dari pengaruh-pengaruh yang buruk. Dengan demikian seorang guru wajib memiliki segala sesuatu yang erat hubungannya dengan bidang tugasnya, yaitu pengetahuan, sifat-sifat kepribadian, serta kesehatan jasmani dan rohani.

Setiap orang bisa membuat daftar panjang berisi kriteria-kriteria seorang guru ideal. Tentunya, dengan criteria yang berbeda pula. Akan tetapi menjadi guru ideal (baik, menyenangkan, dikagumi dan dihormati oleh anak didik serta masyarakat sekitar) tidak semudah menulis daftar criteria tersebut. Ada beberapa hal yang perlu dilakukan oleh seorang guru untuk mendapat pengakuan sebagai guru yang baik dan berhasil.

Pertama. Berusahalah tampil di depan kelas dengan penuh semangat. Kuasai betul materi pelajaran yang akan diberikan kepada siswa. Jika perlu, ketika berbicara di depan kelas tidak membuka catatan atau buku pegangan sama sekali. Berbicaralah yang jelas dan lancar sehingga terkesan di hati siswa bahwa kita benar-benar tahu segala permasalahan dari materi yang disampaikan.

Kedua. Berlakulah bijaksana. Sadarilah bahwa siswa yang kita ajar, memiliki tingkat kepandaian yang berbeda-beda. Ada yang cepat mengerti, ada yang sedang, ada yang lambat dan ada yang sangat lambat bahkan ada yang sulit untuk bisa dimengerti. Jika kita memiliki kesadaran ini, maka sudah bisa dipastikan kita akan memiliki kesabaran yang tinggi untuk menampung pertanyaan-pertanyaan dari anak didik kita. Carilah cara sederhana untuk menjelaskan pada siswa yang memiliki tingkat kemampuan rendah dengan contoh-contoh sederhana yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari walaupun mungkin contoh-contoh itu agak konyol.

Ketiga. Berusahalah selalu ceria di muka kelas. Jangan membawa persoalan-persoalan yang tidak menyenangkan dari rumah atau dari tempat lain ke dalam kelas sewaktu kita mulai dan sedang mengajar.

Keempat. Kendalikan emosi. Jangan mudah marah di kelas dan jangan mudah tersinggung karena perilaku siswa. Ingat siswa yang kita ajar adalah remaja yang masih sangat labil emosinya. Siswa yang kita ajar berasal dari daerah dan budaya yang mungkin berbeda satu dengan yang lainnya dan berbeda dengan kebiasaan kita, apalagi mungkin pendidikan di rumah dari orang tuanya memang kurang sesuai dengan tata cara dan kebiasaan kita. Marah di kelas akan membuat suasana menjadi tidak enak, siswa menjadi tegang. Hal ini akan berpengaruh pada daya nalar siswa untuk menerima materi pelajaran yang kita berikan.

Kelima. Berusaha menjawab setiap pertanyaan yang diajukan siswa. Jangan memarahi siswa yang yang terlalu sering bertanya. Berusaha menjawab setiap pertanyaan yang diajukan siswa dengan baik. Jika suatu saat ada pertanyaan dari siswa yang tidak siap dijawab, berlakulah jujur. Berjanjilah untuk dapat menjawabnya dengan benar pada kesempatan lain sementara kita berusaha mencari jawaban tersebut. Janganlah merasa malu karena hal ini. Ingat sebagai manusia kita mempunyai keterbatasan. Tapi usahakan hal seperti ini jangan terlalu sering terjadi. Untuk menghindari kejadian seperti ini, berusahalah untuk banyak membaca dan belajar lagi. Jangan bosan belajar. Janganlah menutupi kelemahan kita dengan cara marah-marah bila ada anak yang bertanya sehingga menjadikan anak tidak berani bertanya lagi. Jika siswa sudah tidak beranibertanya, jangan harap pendidikan/pengajaran kita akan berhasil.

Keenam. Memiliki rasa malu dan rasa takut. Untuk menjadi guru yang baik, maka seorang guru harus memiliki sifat ini. Dalam hal ini yang dimaksud rasa malu adalah malu untuk melakukan perbuatan salah, sementara rasa takut adalah takut dari akibat perbuatan salah yang kita lakukan. Dengan memiliki kedua sifat ini maka setiap perbuatan yang akan kita lakukan akan lebih mudah kita kendalikan dan dipertimbangkan kembali apakah akan terus dilakukan atau tidak.

Ketujuh. Harus dapat menerima hidup ini sebagai mana adanya. Di negeri ini banyak semboyan-semboyan mengagungkan profesi guru tapi kenyataannya negeri ini belum mampu/mau menyejahterakan kehidupan guru. Kita harus bisa menerima kenyataan ini, jangan membandingkan penghasilan dari jerih payah kita dengan penghasilan orang lain/pegawai dari instansi lain. Berusaha untuk hidup sederhana dan jika masih belum mencukupi berusaha mencari sambilan lain yang halal, yang tidak merigikan orang lain dan tidak merugikan diri sendiri. Jangan pusingkan gunjingan orang lain, ingatlah pepatah “anjing menggonggong bajaj berlalu.”

Kedelapan. Tidak sombong.Tidak menyombongkan diri di hadapan murid/jangan membanggakan diri sendiri, baik ketika sedang mengajar ataupun berada di lingkungan lain. Jangan mencemoohkan siswa yang tidak pandai di kelas dan jangan mempermalukan siswa (yang salah sekalipun) di muka orang banyak. Namun panggillah siswa yang bersalah dan bicaralah dengan baik-baik, tidak berbicara dan berlaku kasar pada siswa.

Kesembilan. Berlakulah adil. Berusahalah berlaku adil dalam memberi penilaian kepada siswa. Jangan membeda-bedakan siswa yang pandai/mampu dan siswa yang kurang pandai/kurang mampu Serta tidak memuji secara berlebihan terhadap siswa yang pandai di hadapan siswa yang kurang pandai.

Related links (source):

http://dionesaliaski.wordpress.com/pendidikan/islami/kiat-sukses-menjadi-guru-yang-menyenangkan/

Kenali Potensimu

KARAKTERISTIK OTAK KIRI

DAN OTAK KANAN

(didaptasi dari Torrance, 1980)

 Dominasi Otak Kiri:

 

1. Intelektual ingat nama

2. Merespon instruksi verbal dan penjelasan

3. Mencoba secara sistematis dan dengan control

4. Membuat penilaian objektif

5. Terencana dan terstruktur

6. Menyukai informasi tertentu yang pasti

7. Pembaca analistis

8. Mengandalkan bahasa dalam berpikir dan mengingat

9. Menyukai bicara dan menulis

10. Menyukai tes pilihan ganda

11. Mengontrol perasaan

12. Tak pintar menafsir bahasa tubuh

13. Jarang menggunakan metafora

14. Condong pada pemecahan masalah secara logis

 

Dominasi Otak Kanan:

 

1.Intuitif  ingat wajah

2.Merespons instruksi yang diperagakan, digambarkan,atau simbolis

3. Mencoba secara acak dan tidak terlalu menahan diri

4. Membuat penilaian subjektif

5. Mengalir dan spontan

6. Menyukai informasi tak pasti yang sulit dipahami

7. Pembaca yang membuat sintesis

8.Mengandalkan citra saat berpikir dan mengingat

9. Menyukai gambar dan objek bergerak

10. Menyukai pertanyaan terbuka

11. Lebih bebas dengan perasaan

12. Pintar menafsir bahasa tubuh

13.Sering menggunakan metafora

14. Condong pada pemecahan masalah secara intuitif

 

 

 

Pentingnya Berolahraga bagi Mahasiswa

Selasa, 17 September 2013

Hidup sehat merupakan harapan bagi setiap orang, termasuk mahasiswa. Sebagai seorang mahasiswa kuliah, tugas, organisasi, merupakan rutinitas yang setiap hari tidak bisa dihindari. Seperti sebuah mesin ,otak kita dipaksa untuk terus bekerja dan berpikir kreatif. Alhasil, menyebabkan kelelahan yang berimbas pada menurunnya konsentrasi kita saat mengikuti perkuliahan. Oleh sebab itu, olahraga dapat menjadi pilihan untuk tetap menjaga kesehatan tubuh dan pikiran.

Pada dasarnya dengan berolahraga, manfaat pertama yang kita rasakan adalah tubuh  menjadi sehat dan tidak mudah terkena penyakit. Sebagai hasilnya, kita selalu dapat menghadiri perkuliahan.

Manfaat yang kedua, dengan berolahraga pikiran kita akan menjadi segar kembali. Otak kita yang penuh dengan berjuta-juta tugas akan menjadi segar dan siap untuk menerima tugas baru tentunya dengan ide yang baru pula.

Ketiga, berolahraga dapat mengurangi rasa mengantuk dan kelelahan. Ini merupakan masalah yang sering dialami oleh mahasiswa. Kurangnya konsentrasi pada saat menerima perkuliahan dan rasa mengantuk merupakan ciri bahwa tubuh kita perlu untuk sering digerakkan. Namun kita kurang menyadari akan hal itu. Dan seringnya beranggapan hal itu terjadi karena kurang menariknya topik atau cara penyampaian dosen yang kurang bagus.

Selanjutnya, tanpa kita sadari dengan berolahraga secara rutin akan menjadikan kita untuk selalu berpikir positif dan meningkatkan rasa percaya diri kita. Tubuh yang sehat, pikiran yang segar tentunya akan menghasilkan pikiran yang positif yang nantinya akan tersebar keseluruh tubuh.  Dan pada akhirnya kita akan tampil lebih percaya diri karena aura pikiran positif kita akan terpancar dari dalam diri kita.(F&T)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

How to Get a Scholarship

Jum’at, 06 September 2013

kuliah-murahMendapatkan beasiswa ke luar negeri, tentunya menjadi idaman bagi setiap orang (mahasiswa). Setiap mahasiswa berlomba-lomba untuk mendapatkan kesempatan untuk dapat memperdalam ilmu sembari berjalan-jalan gratis.

Hal ini didukung juga dengan begitu banyaknya universitas luar negeri yang memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk belajar di sana. Dari mulai kursus pendek (Short Course), S2 (Master Degree), S3 ( Post Graduate), Asisten Pengajar (Lecturer Assistant) , Penelitian (Research Program), dan masih banyak program lainnya. Seperti sebuah peribahasa, ” dimana ada semut, di situ pasti ada gula”, dimana ada beasiswa disitu pasti banyak pelamarnya. Memang tidak dapat dipungkiri, meskipun banyak kesempatan, tetapi pelamarnya juga semakin banyak. Sederhananya, saingan kamu semakin banyak.

Akan tetapi, kamu tidak perlu khawatir selama masih ada kesempatan, pasti di situ ada peluang. Semoga nasehat berikut ini dapat meloloskan kamu untuk mendapatkan beasiswa tersebut:

1. Pastikan kamu mendapat restu dari orang tua

Ini merupakan hal pokok dan utama yang harus kamu lakukan. Sampaikan kepada orang tuamu bahwa kamu berniat untuk melamar beasiswa ke luar negeri. Jangan sampai segala sesuatunya sudah kamu persiapkan namun akhirnya kamu tidak jadi mengirim aplikasimu karena terganjal restu dari orang tua. Tentunya kamu akan merasa kecewa yang mendalam. Tetapi, jika orang tua mendukung, insyallah  jalan kamu untuk mendapatkan beasiswa tersebut semakin mudah.

2. Pilihlah beasiswa yang kamu minati dan sesuai dengan bidang kamu

Hal ini dimaksudkan agar kamu mempunyai peluang yang lebih besar untuk mendapatkan beasiswa tersebut. Karena secara tidak langsung kamu sudah mengetahui background cabang ilmu yang ditawarkan oleh beasiswa tersebut. Sebagai hasilnya, kamu akan bersemangat dan berusaha sebaik mungkin karena beasiswa yang kamu pilih sesuai dengan minta kamu.

3. Pelajari dan pahami betul beasiswa yang akan kamu ambil

Setelah kamu memilih beasiswa yang sesuai dengan bakat dan minat kamu, selanjutnya yaitu mempelajari dan memahami persyaratan yang harus dipenuhi. Sebagai contohnya, kamu harus paham betul apakah itu termasuk full scholarship atau not-full scholarship, ketentuan-ketentuan selama kamu menjadi mahasiswa di sana (kontrak belajar/ MoU) ataupun setelah pulang dari sana, dan juga persyaratan untuk aplikasi.

4. Mempersiapkan TOEFL

Tidak dapat dipungkiri bahwa beasiswa luar negeri tidak dapat dipisahkan dari TOEFL (Test Of English as a Foreign Language). Meski tidak semua beasiswa menjadikan TOEFL sebagai syarat utama, akan tetapi sebagian besar mengharuskan nilai TOEFL ( TOEFL ITP) yang tinggi sebagai salah satu persyaratan (biasanya score minimum adalah 500). Bahkan bisa dikatakan tinggi rendahnya nilai TOEFL menjadi gerbang pertama. Sehingga jika kamu mempunyai keinginan untuk belajar di luar negeri, alangkah baiknya jika kamu mempersiapkan diri kamu semenjak semester pertama. Hal ini dimaksudkan agar kamu bisa meraih score TOEFL yang maksimum.

5. Banyak bertanya kepada Dosen, Foreigner, atau mahasiswa yang pernah atau sedang menerima beasiswa ke luar negeri

Semakin  kamu sering bertanya maka semakin memantapkan diri kamu untuk melamar beasiswa tersebut. Saran, nasehat, serta pengalaman mereka juga mematangkan persiapan diri kamu. Selain itu, hal tersebut bisa menjadi bahan pertimbangan apakah kamu benar-benar mampu tinggal di luar negeri ( selengkapnya akan dijelaskan pada poin ke enam). Tentunya, kamu bisa meminta bantuan mereka untuk memberikan koreksi terhadap form aplikasi (cara menulis aplikasi yang benar), serta bagaimana cara mempersiapkan diri kamu menghadapi tes wawancara. Bahkan, kamu harus meminta surat rekomendasi dari Dosen untuk meyakinkan sponsor bahwa kamu memang pantas untuk mendapatkan beasiswa tersebut.

6. Mempersiapkan Mental dan Financial

“Lain lubuk lain ikannya, lain ladang lain belalangnya”. Kamu tentu tahu arti dari peribahasa ini bukan? Yang intinya adalah setiap negara mempunyai kebudayaan yang berbeda-beda. Itu yang harus kamu garis bawahi. Kita harus sadar bahwa hidup di luar negeri tidak semudah yang kita bayangkan. Mungkin ketika melamar, yang kamu pikirkan hanyalah tentang diterima atau tidaknya tanpa berpikir cara beradaptasi di sana. Mungkin sebagian besar dari kamu akan menjadikan masalah adaptasi setelah sampai di sana, tapi bukankah ini lebih baik jika dipersiapkan dari awal? Sebagai contohnya, kamu harus mempelajari wilayah yang akan kamu tempati jika kamu diterima (cuacanya, lingkungannya, dan yang pasti bergaul dengan native itu tidak mudah). Kamu juga harus banyak membaca buku tentang bagaimana hidup di luar negeri. Jadi pahami betul karakter orang luar negeri. Meskipun itu bisa dilakukan ketika di sana, tapi tidak ada salahnya sedia payung dulu sebelum hujan ataupun panas.

Selain hal di atas, kita harus siap untuk menabung jauh-jauh hari. Meski itu full scholarship, tetapi kita juga perlu mempersiapkan keuangan kita. Setidaknya kita bisa menggunakan uang kita sendiri untuk kebutuhan yang mendadak di luar kebutuhan kuliah. Tidak usah terlalu besar, secukupnya saja. Yang utama kita bisa mengatur keuangan kita sebaik mungkin. Jangan sampai kuliahnya belum selesai, uangnya sudah habis. (hehehe)

7. Berdoa

Meskipun ini langkah terakhir, akan tetapi langkah ini mempunyai kekuatan luar biasa. Sekeras-kerasnya kita berjuang, jika Tuhan tidak meridhoi tentu itu tidak akan terkabul/tercapai. Jadi, dalam berusaha, tunjukkan kepada Tuhan bahwa kita pantas untuk mendapatkan beasiswa tersebut. Namun, jika Tuhan berkata lain yakinlah bahwa itu bukan yang terbaik untuk kita. Dan percayalah juga bahwa Tuhan punya rencana lain, jika tidak tahun ini, mungkin tahun berikutnya. Yang penting tetap optimis. Ingat, dibuka dengan restu orang tua, dan di tutup denga ridho Tuhan, insyallah dilancarkan. Amin. (F&T)